Recent Posts

Saturday, July 19

*Sahabat Sejati Mutiara Hati* ~*Inni uhibbuka fillah!!!*


~Inni uhibbuka fillah~
= aku mencintaimu kerana Allah

Terlebih leo memohon maaf kepada rakan2, kerana dah lama takupdate blog ini. Ape pun hari ini tergerak hati leo menaip sedikit coretan mengenai ukhuwah dan still lagi dalam topic persahabatan. Kali ini leo luahkan sedikit pandangan dan perasaan yang leo tgh mengalami tentang sahabat2 leo, apabila situasinya ibarat aquaruim yang jernih sebelum ini dipenuhi lumut, boleh dibersihkan, tetapi dibiarkan penuhi lumut sehingga hijau macam sayur sawi..ok ke ayat tu..hehehe..atau lagi satu situasinya ibarat rumah papan yang lawa dan terseragam indah tetiba dilanda angin taufan, yang menyebabkan hampir roboh boleh dibaiki untuk dikukuhkan kalau dua orang penghuni dalamnya membaiki rumah papan tersebut. Hmhm ok kot ayat leo bina maklumla leo takreti berkate2 berkiasan ini...ape pun my heart is bleeding when i see my friend ........retak yea keluarga hilangnya ukuhwah. Mari kite renungkan satu hadith yang leo baca dan terharu sangat2.

Hadith “ukhuwah”:

“Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah itu ada satu golongan,mereka bukan dari golongan para nabi ataupun syuhada’,tetapi para nabi dan syuhada’ mencemburui mereka,tempat mereka di sisi Allah s.w.t.Kata para sahabat,khabarkan kepada kami siapa mereka? Rasulullah S.A.W bersabda:”Mereka adalah satu kaum yang saling cinta-mencintai kerana Allah,bukan ada hubungan saudara-mara di kalangan mereka dan juga bukan kerana kepentingan.Demi Allah,di wajah mereka ada cahaya dan mereka di atas cahaya.Ketika manusia takut,mereka tidak takut.Ketika manusia bersedih,mereka tidak bersedih.Dan mereka berkata,sesungguhnya wali-wali Allah tidak takut dan tidak sedih.”

Sebelum masih tercari2 erti ukhuwah, dimanakah leo dapat merase dan melihat atau pengalami perkara tersebut. Sebelum ini leo hanya mengagap ukhuwah/persahabatan sesama manusia yang leo kenal, sebab lepak bersama, ade hobi yang sama, sekolah, kelaz tambahan, bersukan tapi walaupun berkawan masih lagi bergaduh atas2 sebab cemburu, sikap terburu2, iri hati meilhat ketidakpuasan dengan sikap rakan2 kite....dan inilah dipanggil fenomena ukhuwah jahiliyah iaitu ikatan selain ikatan aqidah (misalnya: ikatan keturunan [orang tua-anak], perkahwinan, nasionalisme, kesukuan, kebangsaan, dan kepentingan pribadi) dan bersifat sementara(terbatas pada waktu dan tempat).

Akhirnya, Alhamdulliah, takdir dan hidayah ALLAH S.W.T telah membawa leo mula mengalami dan memahami apa itu ukhuwah yang dituntut oleh Islam. Walaupun pertama kali berjumper dengan rakan2 baru, tapi rase seperti telah kenal lama bagaikan sebuah keluarga..itulah yang dikatekan sekiranya niat kite baik kerana ALLAH...isnyahallah ALLAH akan mengikat hati2 yang terkumpul keranaNya...Walaubagaimana pun ALLAH masih menguji dengan pelbagai dugaan leo perlu tempuhi memahani erti Ukhuwah.. leo harap dapat mengharungi dugaan dgn tabah...kesabaran dan leo memohon seribu kemaafan jika terkasar bahasa atau perbuatan wahai rakan2 kusayangi.

"dan Dia(Allah) yang mempersatukan hati mereka(orang yang beriman).Walaupun kamu menginfakkan semua(kekayaan) yang berada di bumi,nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka,tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka.Sungguh Dia Mahaperkasa,Mahabijaksana."(surah Al-anfal, 8:63)

"Sekuat-kuat ikatan iman ialah cinta dan berkasih-sayang kerana Allah dan marah juga kerana Allah". (HR Imam Ahmad)

Ukhuwah yang dimaksudkan dalam Islam adalah ikatan antara hati-hati yang berada di jalanNya atas satu tujuan dan AQIDAH yang sama.Menurut As-syahid Imam Hassan Al-Banna,ukhuwah Islamiyah adalah keterikatan hati jiwa satu sama lain dengan ikatan aqidah.Apabila hati kita meyakini hanya Allah yang berhak dan layak disembah,insyaAllah segala amal perbuatan kita adalah keranaNya...dan kerana itulah kita dapat merasai kemanisan ukhuwah walaupun hanya pertama kali kita berjumpa... dan apabila ukhuwah ini mula terbina,kita akan sentiasa merasai bahawa adanya sahabat-sahabat yang saling memahami kita dan akan membimbing kita di kala kita `futur`,`terleka`or`down`dalam usaha di jalanNya...

Antara hal-hal yang boleh menguatkan ukhuwah Islamiyah adalah:
1. Memberitahukan kecintaan pada yang kita cintai
2. Memohon dido’akan bila berpisah
3. Menunjukkan kegembiraan & senyuman bila berjumpa
4. Berjabat tangan bila berjumpa (kecuali non muhrim)
5. Mengucapkan selamat berkenaan dengan kejayaan
6. Memberikan hadiah pada waktu-waktu tertentu
7. Sering mengunjungi saudara
8. Memperhatikan saudaranya & membantu keperluannya
9. Memenuhi hak ukhuwah saudaranya

Tetapi,kita perlu sentiasa beringat bhw kehadiran virus-virus ukhuwah boleh merosakkan ukhuwah yang terjalin.InsyaAllah,sama-samalah kita doakan agar kita terhindar dr virus-virus tersebut dan tergolong dalam gol. yang disebutkan dalam hadith di atas.Selalulah kita membaca doa rabitah agar hati-hati kita sentiasa disatukanNya.

"Dab berpegang teguhlah kamu semuanya pada tali(agama) Allah,dan jangalah kamu bercerai-berai,dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu(masa jahiliyah) bermusuhan,lalu Allah mempersatukan hatimu,sehingga dengan kurnia-Nya kamu menjadi bersaudara,sedangkan (ketika itu) kamu berada di jurang neraka,lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana.Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayatNya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk."(surah A`li-Imran,3:103)


+Virus- virus Ukhuwah+

-dipetik daripada lawan web Dakwah.Info dalam artikel bertajuk Virus-virus Ukhuwah -

Seorang sahabat adalah manusia.. dia itu dirimu.. hanya saja dia adalah orang lain..

Sekilas lalu, virus-virus ukhuwah ini adalah seperti berikut:

1) Tamak akan kenikmatan dunia

“Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.”

(Surah Thaha [20]:131)

“Seseorang di antara kamu tidak beriman dengan sempurna kecuali setelah mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya.”

(Hadith Nabi)

2) Lalai menjalankan ibadah dan melanggar tuntutan agama

“Tidaklah dua orang yang saling berkasih sayang kerana Allah berpisah, kecuali disebabkan oleh dosa yang dilakukan oleh salah seorang di antara keduanya.”

(Hadith Nabi)

tidakkah kau tahu; kadang air itu busuk baunya
walau warnanya tetap putihjernih

(Syair Arab)

“..agar mencintai seseorang, ia tidak mencintainya kecuali kerana Allah.”

(Hadith Nabi)

3) Tidak santun dalam berbicara

  • suara tinggi / kata-kata kasar

“Dan sederhanakanlah langkahmu semasa berjalan, juga rendahkanlah suaramu (semasa berkata-kata), sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai.”

(Surah Luqman [31]:19)

  • tidak mendengar sarannya, enggan menatapnya ketika bicara atau memberi salam, tidak menghargai keberadaannya
  • bergurau secara berlebihan

kelembutan adalah anugerah
ucapan paling baik adalah kejujuran
sedang bergurau secara berlebihan
merupakan kunci segala permusuhan

(Syair Arab)

  • sering mendebat dan membantah

“Sesungguhnya orang yang paling dibenci Allah adalah orang yang sangat keras kepala dan selalu membantah.”

(Hadith Nabi)

  • kritikan keras yang melukai perasaan

4) Sikap acuh

“Dan orang-orang (Ansar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya.”

(Surah al-Hasyr [59]:9)

  • rindu, kedekatan, dan kehangatan perasaan adalah ibarat bahan bakar yang menyalakan ukhuwah abadi, menambah gelora semangat, dan meringankan segala beban yang ditanggung.

aku hairan, mengapa selalu merindukan mereka
menanyakan keadaannya kepada setiap orang yang ku temui
padahal mereka di sini bersamaku
mataku mencari mereka ke sana kemari
padahal mereka ada di dekat pelupuknya
hatiku bergejolak merindukan mereka
padahal mereka ada di antara tulang rusukku

(Syair Arab)

sekalipun wajahku tak dapat menatapmu lagi
namun cinta dan ukhuwah tidak akan pernah sirna
aku tidak akan berhenti memujimu
dari kejauhan, bersama untaian doa
jiwaku akan selalu merindukanmu
bersua bersama penuh ketulusan dan cinta

(Syair Arab)

jiwanya adalah jiwaku, jiwaku adalah jiwanya
hasratnya adalah hasratku, hasratku adalah hasratnya

(Syair Arab)

5) Mengadakan perbicaraan rahsia

“Sesungguhnya perbuatan berbisik (dengan kejahatan) itu adalah dari (hasutan) Syaitan, untuk menjadikan orang-orang yang beriman berdukacita; sedang bisikan itu tidak akan dapat membahayakan mereka sedikitpun melainkan dengan izin Allah; dan kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman berserah diri.”

(Surah al-Muajdilah [58]:10)

“Jika kamu bertiga, maka janganlah dua di antara kamu membuat perbicaraan rahsia tanpa melibatkan yang lain, kerana perbuatan itu dapat membuatnya sedih.”

(Hadith Nabi)

6) Keras kepala, enggan menerima nasihat dan saranan

“Cukuplah seseorang dinyatakan buruk, jika ia mengejek saudaranya sesama Muslim.”

(Hadith Nabi)

7) Sering membantah, berbeza sikap dan hobi, bersikap sombong dan kasar

“Ruh-ruh itu bagaikan bala tentera, jika mereka saling kenal, maka akan bersatu. Namun jika tidak saling kenal, maka akan berselisih.”

(Hadith Nabi)

8 ) Memberi teguran di depan orang lain

  • penyebab cepat pudarnya rasa cinta dan mudah menanam bibit-bibit permusuhan.

9) Sering menegur, tidak toleran, cenderung kepada pemikiran negatif, enggan memaafkan

terimalah sahabatmu dengan segala kekurangannya
sebagaimana kebaikan mesti diterima walau kecil wujudnya
terimalah sahabatmu kerana jika ia menyakiti
lain kali ia membahagiakan

(Syair Arab)

“Siapa mencari sahabat tanpa cacat, nescaya sepanjang hidupnya tidak mendapat sahabat.”

(kata-kata Fudhail bin ‘Iyadh)

“Seorang suami yang Mukmin tidak akan memarahi isterinya yang Mukminah, apabila ia tidak suka terhadap sebagian perangai isterinya, maka ia akan menyukai perangainya yang lain.”

(Hadith Nabi)

jika tak menegur bererti tiada cinta
cinta tetap bertahan selama ada teguran

(Syair Arab)

banyak yang tinggal jauh
namun ia dekat dihati
banyak orang yang tinggal berdekatan
namun hatimu tak mampu menyukai
apalah erti jauh dan dekat
melainkan hanya permasalahan nurani

(Syair Arab)

10) Mudah percaya terhadap hasutan orang yang-orang yang mengadu domba dan memendam dengki

  • orang-orang yang dipertemukan oleh Allah dalam sebuah jalinan ukhuwah harus yakin bahawa satu sama lainnya saling mencintai dengan penuh ketulusan yang muncul dari nurani yang paling dalam. Hubungan yang tulus seperti itu tidak mungkin dapat tersentuh oleh tangan-tangan dengki, apalagi sampai dapat dihancurkan

“Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

(Surah al-Anfal [8]:63)

11) Membuka rahsia

  • jadikanlah semua yang anda ketahui tentang dirinya sebagai amanat yang tidak boleh dibuka kecuali jika dia mengizinkan

12) Mengikuti prasangka

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa…”

(Surah al-Hujurat [49]:12)

“Orang Mukmin selalu mencari alasan agar boleh memaafkan, sementara orang munafik selalu mencari cari kesalahan.”

(Kata-kata Ibnul Mubarak)

13) Mencampuri masalah peribadi

DI antara tanda kebaikan Islam seseorang adalah meninggalkan hal-hal yang tidak berguna baginya.”

(Hadith Nabi)

14) Egois, sombong, tidak simpati dengan penderitaan saudara, dan tidak memperhatikan masalah serta keperluan-keperluannya

“Siapa yang mencukupi keperluan saudaranya, nescaya Allah mencukupi keperluannya. Siapa yang menolong seorang Mukmin dari suatu kesusahan, nescaya Allah akan menolongnya dari salah satu kesusahan pada hari kiamat. Siapa yang menutupi aib seorang Muslim, nescaya Allah akan menutupi aibnya pada hari kiamat.”

(Hadith Nabi)

setiap sahabat selalu dekat di kala senang
namun sahabat sejati adalah yang tetap menemani
ketika penderitaan menimpa

(Syair Arab)

15) Menutup diri, berlebihan, membebani, dan menghitung hitung kebaikannya kepadamu

  • carilah sahabat yang akan kau beri ketulusan dan hak hak ukhuwah, bukannya yang kau harapkan menerima sesuatu darinya

16) Enggan mengungkapkan perasaan cinta, menunjukkan tanda-tanda atau hal-hal yang dapat menyuburkannya, dan enggan membela sahabat ketika disebut aibnya

“Jika seseorang mencintai saudaranya, maka kabarkanlah bahawa ia mencintainya.”

(Hadith Nabi)

17) Melupakannya kerana sibuk mengurusi orang lain dan kurang setia

“Orang yang tidak boleh membuktikan cintanya kepada sahabat lama tidak akan mampu membangun cinta dengan sahabat baru.”

(Pepatah Arab)

18 ) Suka menonjolkan kelebihan peribadi, mencari muka di depan mad’u, dan ingin menguasai mad’u dengan cara menunggangi sahabat

  • jika seorang da’ie mendermakan dakwahnya hanya untuk Allah semata, bukan untuk kepentingan peribadi, masalah-masalah biasa tidak akan berubah menjadi masalah besar atau malapetaka

19) Mengingkari janji dan kesepakatan tanpa alasan yang kuat

“Tanda tanda munafik ada tiga; jika berkata dia berdusta, jika berjanji dia mengingkari, dan jika diberi amanah, dia mengkhianati.”

(Hadith Nabi)

20) Selalu menceritakan perkara yang membangkitkan kesedihannya dan suka menyampaikan berita yang membuatnya resah

21) Terlalu cinta

“Cintailah kekasihmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi musuhmu pada suatu saat nanti. Dan bencilah musuhmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi sahabat dekatmu pada suatu saat nanti.”

(Hadith Nabi)

insyaAllah, seizinnya.. mari kita muhasabah diri.. kerana sesungguhnya, tahap terendah adalah untuk berlapang dada sesama kita.. dan tingkat tertinggi pula, adalah untuk melebihkan mereka, lebih dari diri kita sendiri..

- dipetik daripada lawan web Dakwah.Info dalam artikel bertajuk Virus-virus Ukhuwah -


p/s: kadangkala kite perlu berpikir dan selidik sebelum mengeluarkan kenyataan atau tulisan serta sebagai sebelum mempengaruhi pelbagai pihak dan boleh mengundang salah paham dan juga buangkan sifat2 ego2, marah dan sebagai nye..termasuk leo juga yang tidakdapat lari dari keadaan tersebut. T_T


2 comments:

izzahmeor said...

salam..

dalam menjalinkan persahabatan ni, bagi izzah, ade pahit ade manisnya. tapi jgn biarkan yang pahit itu menutup kemanisan yang telah sedia ada...
sesungguhnya, setinggi2 peringkat ukhuwah itu adalah, kita sanggup berkorban nyawa demi sahabat kita

kat dlm blog, asrool ada mention about, "“Seseorang di antara kamu tidak beriman dengan sempurna kecuali setelah mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya.” (Hadith Nabi)
bagi izzah, izzah sentiasa jadikan tu sbg turning point izzah dlm betul2 mencari erti sahabat...

asrool juga ada mention about doa rabitah...sentiasalah amalkan doa tu bersama sahabat2 kita..insyaAllah, penyatuan hati tu akan sentiasa ada disitu..

hmmm..
tu jer kot yg nk comment..
cam byk lagi yg nak ditulis sbnrnya..
tp tgh rush now nih..insyaAllah berjumpa di lain masa..;)

Mohd Fakhrurazi Mohd Yusuff said...

erk..dlm bersahabat perlu ade tolak ansur yg sgt2 bnyak..:)

kalo izzah sebut setinggi ukhuwah itu adalah snggup berkorban apa sahaja hatta nyawa sekalipon..aku nk sebut plak yg selemah2 atau serendah2 dlm bersahabat itu adalah dgn bersangka baik..husnu dzon..:)

sentiasa la bersangka baik terhadap sahabat kita selagi mana tiada langsung bukti jelas menunjukkan yg die melakukan sesuatu yg buruk atas kita..:)..

itu saje..:P